Monday, August 2, 2010

Hati Yang Bahagia

Jangan pernah mengatakan hidup mu hancur, musnah dan malang kerana yang sebenarnya dirimu sudah cukup bertuah. Bagaimana mendidik hati yang bahagia?


Kita semua seringkali ditimpa masalah. Cinta? Keluarga? Kerjaya? Tak payah tipu cakap diri ko ok..Selesai satu masalah, masalah lain pula yang datang. Kan..? Kann..?Jangan kata ada manusia yang takde masalah. Semua nya bergantung pada diri sendiri bagaimana mahu mengatasinya. Tapi bagaimana kita boleh lihat ada orang lain yang boleh hidup bahagia walaupun dirinya dibelengu masalah? Wajah masih tersenyum ceria dan muka mantain tenang.


Dekatkan diri dengan Pencipta. Sentiasa amik masa untuk dekatkan diri dengan Allah. Rajin-rajin lah baca Al Quran. Cukup lah walau cuma 1 muka surat sehari asalkan ko dapat amalkan setiap hari. Sentiasa ingat mati. Bila ingat mati, ko akan rasa takut untuk melakukan dosa. Amik masa untuk hayati ajaran-ajaran islam. Camne nak buat tu? Internet kan ada..Gi google perkara-perkara berkaitan Islam cam website ILUVISLAM. Semuanya lengkap. Ia dapat mendidik hati menjadi bahagia.


Bersyukur. Jadi lah manusia yang sentiasa bersyukur. Bersyukur dengan apa yang kita ada, apa yang kita capai, apa yang kita depat. Sentiasa merendah diri dan jangan terlalu mencemburui apa yang orang lain ada. Kita sebenarnya sudah cukup bertuah. Bila bersyukur, kita akan faham apa erti menghargai.


Sentiasa memaafkan. Jangan berdendam walau pun orang tu banyak buat salah dengan kita. Membenci hanya membuat hati kita sakittt.. Biar orang buat jahat dengan kita, jangan kita buat jahat dengan orang. Pujuk lah hati bahawa setiap tindakannya mungkin ada sebab yang tertentu yang memaksanya bertindak demikian. Jangan selalu buruk sangka dan berfikiran negatif. Ia bukan saja akan membuat fikiran kita diracuni tanggapan buruk, malah dada kita juga sesak kerana tak putus-putus memikirkan mengapa perkara tersebut terjadi kepada kita. Maafkan lah dan redhakan perbuatan nya. Dengan memaafkan, dada dan fikiran kita akan menjadi lebih lapang, tenteram. Tiada manusia yang sempurna dan tiada manusia yang bebas dari melakukan kesilapan. Kadangkala kesilapan itu tidak disengajakan. Belajar dari kesilapan supaya kita tidak mengulanginya lagi di kemudian hari.


Bersederhana. tidak perlu menunjuk-nunjuk dengan apa yang kita ada. Tidak perlu berbangga diri atau bersikap sombong. Semuanya hanyalah pinjaman sementara dari Allah dan bila-bila masa Dia boleh tarik balik. Selagi kita hidup di dunia sentiasa lah mengamalkan hidup bersederhana.


Berfikiran positif. Hendaklah yakin dengan setiap usaha yang kita buat. Jika tidak berhasil, mungkin bukan rezeki kita dan Allah sudah menjanjikan yang lebih baik buat kita. Jangan mengeluh. Kerana setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Banyak kan bersabar. Menangis bila perlu. Tapi jangan meratap. Menangis akan membuat hati kita lebih lega, manakala marah hanya menjadikan hati kita lebih sakit.


Aku menulis dari pengalaman.



3 comments:

  1. hai...
    my new link...
    cegu-ikien.blogspot.com
    see ya¬!

    ReplyDelete
  2. disebabkan de pengalaman tuelah yang banyak menguatkan hati kita
    camane ko ngan bf?

    ReplyDelete

Thank You!! ^_^

Labels

Followers