Tuesday, July 27, 2010

Luka Di Badan Boleh Nampak, Luka Di Hati Siapa Yang Tau

Kain dikuis lembut...Jari-jemari tekun menjahit. Benang tersusun cantik. Mencantumkan kain yang pada mulanya hanya lah sebidang kain. Bertukar menjadi baju. Kain yang lembut. Corak yang indah. Sedang terleka, jari tertusuk jarum. Darah menitik. Hati mengaduh. Sakit. Luka yang kecil cuma. Tapi masih kelihatan. Darah merah yang mengalir membasahi jari. Luka segera dirawat. Sembuh, namun masih meninggalkan parut. Masa berlalu dan parut pun hilang, namun peristiwa tertusuk jarum masih segar diingatan. Walau hanya sekecil cuma, tetap meninggalkan kesan dan perlu dijadikan pengalaman. "Berhati-hati dalam setiap apa yang dibuat, sesaat terleka buruk padahnya"


Hati..Setiap insan memilikinya. Tanpa hati. Kita mati. Luka di hati, datangnya tanpa dipinta. Acap kali sudah berhati-hati, namun seringkali juga hati ini terluka. Banyak hati cuba dijaga, di akhir nanti, hati sendiri juga yang merana. Tidak perlu mengeluh, tidak perlu bersedih, tidak perlu menyalahkan. Kerana hati, diri sendiri yang perlu menjaganya. Hati yang hancur, bisa dicantum kembali. Namun retaknya, masih kelihatan. Tidak perlu dipersoalkan kenapa hatinya begitu, kenapa tidak begini, kenapa perlu begitu, kenapa tidak hanya terjadi begini, kerana hanya empunya diri mengerti bagaimana keadaan hati nya.


Luka di badan, pasti kelihatan. Luka di hati, siapa yang tau. Luka di badan, doktor bisa merawat. Luka di hati, Al Quran bisa menjawab. Jagalah diri, jagalah hati.




No comments:

Post a Comment

Thank You!! ^_^

Labels

Followers